Tuesday, March 20, 2012

Hukum Najis Bayi

Apakah hukum najis bayi yang baru lahir dan sampai bila najisnya dikira tak berapa 'kotor' sangat? Fah pun agak konpius sekarang so try 'google' apa hukumnya bagi bayi yang sudah bercampur susu. Almaklumlah sebab dan bercampur susu ni yang jadi tertanya-tanya. Addaar dulu fully bf so tak amik kisah sangat. Nah, sekarang baru nak amik tahu kan...hihi Masa skolah dulu rasanye ade blajar TAPI..... lupe!! Biasalah masa skolah blajar untuk skolah saje dan untuk exam saje... HAHAHAHAAHAH *Adik2 jgn ikut ye... =)

Setakat ni kalau Uzair terkencing (ini selalu berlaku bila nak salin diapers dia...maklumlah anak lelaki..paham2 jelah ye...huhu) Fah hanya guna baby wipes dan basuh changing mat dia ngan air biasa. Kalau terkena baju plak, Fah salin baju lain dan baju tu dicuci dulu sebelum dibasuh dalam mesin basuh.

Google punye Google, dan banyak sangat info dapat, sampai pening nak paham macam mana. So dapat jugak satu ni yang mudah difahami..InsyaALLAH harapnya apa yang di share ni dpt dipraktikkan dengan baik dan diterima Tuhan, itu yang penting!

Wallahualam...... =)



Pembahagian Najis Dalam Islam

Maksud Najis

Dari segi bahasa, najis bererti benda kotor seperti darah, air kencing dan tahi. Dari segi syara`, najis bermaksud segala kekotoran yang menghalang sahnya solat. Menurut Rosli Bin Othman dalam bukunya Al-Mukhtasar Al-Mufid (Ringkasan Hukum Solat dan Taharah) mengatakan bahawa :

“Najis juga boleh diertikan sesuatu benda yang kotor pada pandangan syara yang menghalang sahnya solat dan ibadah-ibadah yang pada maknanya.”

Kesimpulan dari pengertian di atas najis boleh didefinasikan kepada tiap-tiap benda yang kotor dan jijik dan tidak sah solat sekiranya hadir pada badan, pakaian dan tempat untuk mengerjakan solat. Sebelum melakukan solat, hendaklah terlebih dahulu membersihkan tubuh badannya dan pakaiannya dari segala najis. Firman Allah SWT :

“Dan pakaianmu, maka hendaklah Engkau bersihkan.” (Al-Muddatthir : 4)

Najis Mukhaffafah

Najis Mukhaffafah ialah kencing kanak-kanak lelaki yang belum makan makanan selain daripada susu ibu. Untuk membersihkan benda yang terkena najis ini, memadai dengan memercikkan air atas benda itu meskipun tidak mengalir. Adapun kencing kanak-kanak perempuan yang belum makan selain susu hendaklah dibasuh sampai mengalir air di atas benda yang kena najis itu dan hilang zat dan sifat-sifat nya sebagaimana mensuci kencing orang dewasa. Ali ra menyatakan bahawa nabi SAW bersabda :

“Air kencing kanak-kanak lelaki memadai direnjis dan air kencing kanak-kanak perempuan dibasuh”. (Riwayat Ibnu Majah)

Cara Bersuci

Cara membersihkan najis mukhaffafah ialah dengan cara hilangkan ain najis, setelah itu basuh bahagian yang terkena najis dan dilapkan, kemudian percikkan air di atas tempat yang terkena najis, Akhir sekali lapkan dengan kain bersih sehingga kering.


Tambahan

Pada zaman sekarang, ramai ibu-ibu yang memberikan susu formula kepada anak mereka. Ini semua adalah disebabkan faktor pekerjaan yang membuatkan si ibu tiada kesempatan untuk menyusukan anak mereka, situasi seperti ini akan menyebabkan susu ibu tersebut kering dari payudaranya dan terpaksalah mereka memberikan susu formula kepada anak-anak mereka. Air kencing yang dikeluarkan oleh anak mereka ini tidak dikira sebagai najis mukhaffafah walaupun umur anak mereka tidak sampai dua tahun. Najis anak mereka hendaklah dibasuh sepertimana najis mutawassitah.

Ketika membasuh pakaian di dalam mesin basuh jangan mencampurkan pakaian anak-anak, kerana dikuatiri pakaian mereka mempunyai najis. Apabila pakaian dewasa dan kanak-kanak yang mempunyai najis dicampurkan akan menyebabkan pakaian dewasa juga mempunyai najis kerana mesin basuh tidak dapat membasuh dengan cara mencucurkan air dari hujung ke pangkal pakaian tersebut. Cara untuk membasuh pakaian ialah dengan cara mengasingkan pakaian dewasa dan kanak-kanak supaya najis yang terlekat dipakaian kanak-kanak tidak terkena kepada pakaian dewasa. Lebih baik lagi setelah dibasuh dengan mesin, hendaklah dicucurkan pula dengan air mutlak ke pakaian tersebut sehingga bersih. Teknik ini lebih baik dan lebih diyakini kebersihannya.


Najis Mutawassitah

Najis Mutawassitah adalah semua najis selain najis mukhaffafah dan mughalladzah. Ini termasuklah tahi, kencing, darah, nanah,muntah, air liur basi, bangkai, arak dan lain-lain. Najis ini terbahagi kepada dua bahagian seperti :
  1. Najis Ainiah, iaitu najis yang masih wujud ainnya atau kesannya seperti warna, rasa atau bau. Najis ini hendaklah disucikan menurut syara berdasarkan bahagiannya yang akan dinyatakan.

  2. Najis Hukmiah, iaitu najis yang sudah hilang ainnya dan sudah tiada kesannya tetapi belum disucikan menurut syara. Seperti sesuatu yang terkena najis dan kerana kesan panas dan angin kesan najis tersebut telah hilang sehingga tiada warna, rasa dan baunya lagi.

Cara Bersuci

Najis ainiah hendaklah dicuci sehingga tiada lagi sebarang sifat warna, bau dan rasa. Seterusnya hendaklah dialirkan air mutlak sekurang-kurangnya sekali. Daripada Asma ra menyatakan : Telah datang seorang perempuan kepada Nabi saw lalu berkata :

“Apa pandanganmu tentang darah Haid yang terkena pakaian. Nabi saw bersabda: Hilangkan kesan darah tersebut, kemudian gosokkan dengan air, kemudian basuhlah ia, kemudian kamu sembahyanglah dengannya”. (Riwayat Al-Bukhari)

Najis hukmiah memadailah dengan mengalirkan atau Menjirus air mutlak pada tempat yang terkena najis. Memadai juga dengan merenjiskan air ketempat yang mempunyai kesan najis tersebut.

Tambahan

Ada beberapa maklumat tambahan yang perlu diberi perhatian mengenai najis ini, Di antaranya :
  1. Mayat manusia dan mana-mana anggotanya yang tercerai semasa hidup atau mati adalah suci. Firman Allah yang berbunyi : “Dan Sesungguhnya Kami telah memuliakan anak-anak Adam; dan Kami telah beri mereka menggunakan berbagai-bagai kenderaan di darat dan di laut; dan Kami telah memberikan rezeki kepada mereka dari benda-benda yang baik-baik serta Kami telah lebihkan mereka dengan selebih-lebihnya atas banyak makhluk-makhluk yang telah Kami ciptakan.” (Al-Israk : 70)

  2. Bangkai binatang yang haram dimakan dan mana-mana anggotanya yang tercerai semasa hidup atau mati adalah najis. Firman Allah yang berbunyi : “Diharamkan kepada kamu (memakan) bangkai (binatang yang tidak disembelih), dan darah (yang keluar mengalir), dan daging babi (termasuk semuanya), dan binatang-binatang yang disembelih kerana yang lain dari Allah.” (Al-Maidah : 3)

  3. Bangkai binatang yang halal dimakan yang mati secara tidak disembelih menurut sembelihan syara` adalah najis.

  4. Bulu binatang yang halal dimakan adalah suci walaupun bercerai semasa hidupnya.

  5. Bulu binatang yang haram dimakan adalah najis.

  6. Kulit binatang samada yang halal dimakan atau yang haram dimakan, kecuali babi, anjing, anak kacukan keduanya atau salah satu dari keduanya menjadi suci dengan disamak.

  7. Arak yang berubah menjadi cuka adalah suci dan halal dimakan.

Najis Mughallazah

Menurut Dato’ Ismail Kamus dan Mohd Azrul Azlen Ab. Hamid dalam bukunya Indahnya Hidup Bersyariat mengatakan bahawa :

“Najis Munghallazah ialah najis berat iaitu najis babi dan anjing. Segala perkara yang ada hubungannya dengan kedua-dua binatang tersebut seperti tahi, kencing, daging, kulit dan sebaginya dikira najis munghallazah. Ini termasuk juga anak yang lahir salah satu daripadanya.”

Rumusan daripada pendapat di atas mengatakan najis mughallazah ialah anjing dan babi dan keturunan dari keduanya atau salah satu dari keduanya. Firman Allah yang berbunyi :

“Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang-binatang Yang disembelih tidak kerana Allah maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak pula melampaui batas (pada kadar benda Yang dimakan itu), maka tidaklah ia berdosa. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Al-Baqarah : 173)

Abu Hurairah ra berkata Rasulullah SAW bersabda :

“Cara menyucikan bejana milik salah seorang kamu apabila dijilat anjing hendaklah dibasuh sebanyak tujuh kali, salah satu daripadanya mestilah menggunakan tanah.” (Riwayat Muslim, Ahmad, Abu Daud dan Al-Baihaqi)

Peringatan, sesiapa yang tersentuh anjing yang kering dengan tangan yang kering tidaklah dikirakan najis. Sekiranya salah satu di antara keduanya basah atau kedua-duanya basah, maka dikira najis dan ianya wajib disamak. Menyentuh babi yang kering ataupun basah adalah dikira najis (Wajib disamak).

Cara Bersuci
Cara menyucikan najis mughallazah ini, ialah dengan dibasuh tujuh kali. Sekali dengan air tanah (air yang dicampur dengan tanah yang suci). Kemudiaan dibasuh dengan air mutlak sebanyak enam kali ditempat yang terkena najis sehingga hilang ain, bau dan rasanya. Jika tidak hilang najis itu walaupun dibasuh sehingga beberapa kali, maka hendaklah ditambah sehingga hilang kesan najis tersebut.

Tambahan

Sebagai umat Islam perlu berjaga-jaga dengan produk-produk yang diperbuat daripada kulit babi, cara hendak mengetahui produk yang diperbuat daripada kulit babi ini adalah seperti terdapat tompok tompok di dalamnya terkandung titik tiga secara berdekatan. Ini adalah sedikit tips untuk mengesan barangan yang diperbuat daripada kulit babi.

Bagaimana pula orang yang telah menggunakan barangan yang diperbuat daripada kulit babi? Jawapannya anda jangan menggunakan barang itu lagi, anda perlu menyucikan tempat dan kawasan yang terkena barang tersebut dengan dibasuh 7 kali dan sekali dengan air tanah.

Memadai setiap pembelian dan barang yang dimiliki diyakini bahawa barang tersebut adalah suci dan tidak terlibat dengan unsur najis muqallazah. Elakkan dari mencari dari mana barang ini diprodukkan, dari apa ia diperbuat dan siapa yang membuat. Jika anda mencarinya, dikuatiri anda akan menghadapi masalah atau kesulitan yang besar di masa akan datang. Anda tidak berdosa jika barang yang anda miliki diyakini bersih dan terhindar dari najis muqallazah berdasarkan bukti-bukti tertentu dari sumber yang boleh dipercayai.

Benda-Benda Yang Tidak Dikira Najis

Haiwan yang mati tanpa disembelih dikira sebagai bangkai yang bernajis kecuali beberapa benda yang tidak dikira najis :
  1. Mayat manusia sama ada Islam atau kafir.

  2. Ikan sama ada besar atau kecil halal dimakan.

  3. Belalang.

  4. Ulat dalam buah-buahan atau seumpamanya yang ada dalam makanan. Kalau diketahui ada ulat dalam buah-buahan dan dimakannya bersama , maka hukumnya makruh.

  5. Semua binatang yang darahnya tidak bersifat mengalir, maka air tidak menjadi najis jika binatang berkenaan jatuh ke dalamnya. Tetapi memakannya tetap dilarang.

Najis Yang Dimaafkan

Tiada sebarang najis yang dimaafkan. Walaupun begitu, syarak memberi kemaafan terhadap kadar benda najis yang sedikit yang sulit untuk dielakkan, begitu juga untuk memudahkan dan bertolak ansur kepada umatnya. Oleh yang demikian, najis-najis berikut adalah dimaafkan :
  1. Najis yang tidak dapat dilihat oleh pandangan sederhana seperti darah yang sedikit dan percikan air kencing.

  2. Darah jerawat, darah bisul, darah kudis atau kurap dan nanah yang sedikit dan tidak menjijikkan.

  3. Darah binatang yang tidak mengalir darahnya seperti kutu, nyamuk, agas dan pijat.

  4. Tempat berbekam, najis lalat, kencing tidak lawas, air kurap atau kudis.

Info dari Ustaz



Air mutlak

Air mutlak (ﻤﻄﻠﻖ) adalah air yang suci dan boleh menyucikan. Air tersebut dikatakan mutlak disebabkan air itu adalah dalam bentuk keasliannya. Air tersebut masih dikatakan air mutlak walaupun ia sudah berubah disebabkan sudah lama terbiar, dimasuki tanah, lumut dan bertakung atau tempat mengalirnya mengandungi belerang.

Disenaraikan berikut adalah tujuh jenis air mutlak:

Apabila cukup sukatan atau timbangan air sebanyak dua kolah, maka air tersebut tidak dikira najis yang disebabkan oleh benda lain melainkan beubah dari segi warna, bau dan rasa. Air yang kurang dari sukatan tersebut akan dikira najis apabila jatuh najis ke dalamnya tidak kira berubah sama ada bau, warna ataupun rasa.

Ukuran Dua Kolah

  • Beratnya anggaran 230 liter atau 52 gelen.
  • Lebih kurang sebanyak 13 tin minyak tanah.
  • Bekas Empat Segi ialah 23 inci lebar dan 23 inci dalam
  • Bekas yang bulat lebarnya 19 inci dalam 46 inci.

Info dari Air


Persoalan Agama: Kaedah menyuci najis mutawassitah

Kebersihan amat dititik beratkan dalam Islam dan ia adalah sebahagian daripada iman merangkumi kebersihan diri, pakaian dan tempat tinggal.

Dalam hadis riwayat Muslim, Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Bersuci itu sebahagian daripada iman.” Begitu juga hadis diriwayatkan Imam at-Tirmizi menyebut: “Sesungguhnya Allah mencintai kebaikan, bersih mencintai kebersihan, mulia dan mencintai kemuliaan, dermawan dan mencintai sikap dermawan.”

Mengenai persoalan najis, ia terbahagi kepada tiga. Pertama, najis mukhaffafah iaitu najis ringan, kedua najis mughalazah iaitu najis berat dan ketiga, najis mutawassitah iaitu najis pertengahan. Menurut Buku Indahnya Hidup Bersyariat, karya Datuk Ismail Kamus, antara contoh najis mutawassitah adalah darah, nanah, muntah, tahi, air kencing, air wadi, air mazi dan seumpamanya.

Cara menyucikan najis mutawassitah hendaklah dicuci dengan air mutlak dengan menghilangkan tiga perkara iaitu ainnya (zat atau warna), baunya dan rasanya.
Ketiga-tiga ini hendaklah dihilangkan dengan bersungguh-sungguh tetapi sekiranya diusahakan tetapi tidak hilang, maka tidaklah diwajibkan meneruskannya lagi kerana Allah SWT tidak memberatkan seseorang melainkan sekadar yang termampu olehnya.


Persoalannya sekarang, adalah air kencing kanak-kanak yang terkena pada kusyen kereta. Kanak-kanak di sini, adalah selain daripada kanak-kanak kategori lelaki yang berumur kurang dua tahun yang hanya meminum susu ibu.

Sekiranya kusyen kereta yang terkena najis itu bersifat kulit atau plastik, mungkin perkara itu mudah untuk dibersihkan. Namun sekiranya kusyen yang dimaksudkan ini, kusyen yang menyerap air kencing itu, ia mungkin agak sukar. Selain untuk menghilangkan najis itu, sudah tentu perlu juga menjaga agar tidak merosakkan kusyen.

Jika ada alat yang boleh menyedut najis mutawassitah itu bagi menghilangkannya, maka gunakanlah. Tetapi sekiranya tidak ada, maka dicadangkan untuk saudara mengambil beberapa helai kain kering yang menyerap dan lapkan pada permukaan itu. Selepas menggunakan satu kain, tukar kain yang lain dan lakukannya lagi sehingga air najis itu dapat dihilangkan sedaya mungkin. Kemudian, ambil air sekadar secawan, dan curahkan pada tempat terkena air kencing itu dan lapkannya lagi.

Dengan ini, ia dapat menghindari daripada merosakkan kusyen berkenaan. Lakukanlah sedaya yang termampu kerana Allah SWT tidak membebankan hamba-Nya melainkan sekadar apa yang termampu olehnya. Allah SWT berfirman pada ayat 286 surah al-Baqarah yang bermaksud: “Allah tidak membebankan seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.” Wallahua’lam.

Info dari sini

No comments:

Post a Comment